Monday, 26 January 2015

Centre of Life

Questions to be ponder?

What is centre of our life?
Is it Wealth centred?
Is it Family centred?
Is it relationship centred?
Is it friends centred?
Is it Neighbours centred?
Is it Brand Centred?
Is it Popularity centred?
Is it Brand centred?

All this create imbalance in Life.

Solution:
Allah centred. All this create balance in our life.

May Allah ease.

Anda di saman?

Anda menerima saman dan penyataan tuntutan dari Plaintif/peguam?
Apa yang perlu dibuat?
Cuba teliti, terma-terma di dalam saman?
Adakah anda bersetuju?
Masukkan Kehadiran di dalam mahkamah dalam tempoh 14 hari dari tarikh terima saman.
Boleh dibuat sendiri/melalui peguam.
Jika gagal memasukkan kehadiran, Penghakiman Ingkar boleh dikenakan ke atas anda.
Selepas masukkan kehadiran, berjumpa dengan Plaintif /peguam Plaintif untuk cadangan penyelesaian.
Ini penting untuk menyelesaikan masalah dan mengelakkan prosiding undang-undang seterusnya dikenakan kepada anda.

#Peguam

Monday, 10 November 2014

REZEKI

ASSALAMUALAIKUM....

SETIAP PAGI PASTI KITA MENDENGAR BURUNG BERKICAUAN DENGAN RIANG...
(if bgn pagi)..
Walhal rezekinya x pasti lagi pada hari itu. Namun ,hidup dimulakan dengan positif & ceria...
Apabila petang, pasti dibawa sedikit makanan utk anak beranak...
Pernah x kita dgr burung bunuh diri sebab x cukup duit, x de rezeki??
x pernah kan.... Contohi sikap tawakal burung.

Yang kedua.. cicak..
cuba tgk cicak ,x boleh terbang macam burung yang lain..
Tapi cicak ada lidah yang panjang untuk menangkap makanan..
Pelik bin ajaibnya, makanan cicak adalah binatang yang boleh terbang...
subhanallah, hebatnya ALLAH.

Yang ketiga.... semut
binatang yang paling halus...
boleh dikatakan x de tenaga, tiada kemampuan...
Tetapi deria bau yang kuat.
cuba tgk jika kt rmh kita ada gula tertumpah, siapa yang datang dulu..
semut or anjing? sure semut, walaupun dikatakan deria bau anjing kuat..

Maka, manusia
yang ALLAH jadikan sebaik-baik kejadian
Pasti ALLAH sudah jamin rezekinya
Yang penting usaha kita
Kemudiaan setelah diberikan rezeki
Bagaimana kita mahu bersyukur
Dengan byk bersedekah
Namun manusia itu pelik
Benda yang sudah dijamin ada, dia risau.. iaitu rezeki
Perkara yang tidak pasti ,kedudukan kita di Akhirat
Tidak risau pulau...

Muhasabah diri
Yakinlah Allah pemberi rezeki kepada hamba-hambanya..

TIPS MURAH REZEKI
SOLAT SUNAT DHUHA
SETIAP HARI KONSISTEN SEDEKAH AT LEAST RM1 
(BELANJA KAWAN ICE CREAM /BAGI CLEANER DUIT/BANK IN NGO/BDN KEBAJIKAN)
ISTIGHFAR 100X
SETIAP PAGI FIKIR BGMN MAHU MMEBERI MANFAAT
DOAKAN IBU BAPA

P/S : muhasabah untuk diri ini...

Friday, 31 October 2014

ANDA BANKRUP?

ATTENTION !

Adakah anda seorang yang bankrupt?

Jika hutang anda melebihi RM 30, 000.00 sama ada dalam kad kredit or tunggakan dgn bank yang x berbayar?

Anda adalah seorang yg muflis.

Mcm mn nk bersihkan dari bankrupt?

See lawyer. buat annulment.. but make sure u already settled your outstanding first.

Then baru boleh buat annulment. Nak bersihkan nama dari list bankrapt

ISTIQAMAH

Assalamualaikum.

InshaALLAH mulai hari ini saya akan istiqamah sharing kebaikan & informasi.
Ma makna istiqamah? sesuatu perkara yang dilakukan secara berterusan walaupun perkara kecil.
cth: melakukan kebaikan. Misalnya, ada kwn share utk istiqamah bersedekah
# make sure kita x tinggal bersedekah walaupun RM 1  sehari. tabung masjid or bg mak cik cleaner. sure dia happy. Tunggu & lihat keberkatannya.

# Fastabiqul khairat. berbuat kebaikan.. Cth : senyum stp hari. Jgn moody.
Memberi kata-kata kebaikan /nasihat. 

# Amal ibadah. Cth : baca quran hari2, istighar selalu & selawat selalu.

# Tolong orang. Peringatan utk diri ini ,make sure stp hari cuba membantu org lain & memudahkan urusan org lain. Lihat hasilnya.

Ilmu tanpa amal ibarat pokok tanpa buah.

lawyer

Alhamdulilah, setelah menamatkan chambering (latihan dalam kamar) setahun yang lalu. Kerjaya peguam bermula di sebuah firma di wangsa maju. Dalam masa yang sama diri ini menyambung pengajian dalam bidang "master in comparative law". Dunia belajar tidak asing dalam diri ini. Bekerja sambil belajar merupakan nikmat yang ALLAH kurniakan. Alhamdulilah sekarang dalam proses untuk menyelesaikan thesis-thesis di peringkat akhir.

Peguam? minat & suka cabaran. Saya terlibat dalam bidang undang-undang sivil. Lebih muda untuk kes saman-menyaman saya terlibat. Begitu juga kes pembelaan. Walaupun waktu chambering byk buat conveyancing/ documentation. Tapi minat beralih kepada bidang litigation ini..

Nikmat bekerja & belajar perlu disyukuri.
Alhamdulilah all kulli hal

Thursday, 15 December 2011

BERDAMAILAH DENGAN TAKDIR =)

Rasulullah mengajar kita supaya berdoa dengan doa ini:”Ya Allah janganlah Engkau serahkan diriku kepada diriku sendiri walaupun sekelip mata.”
Mengapa? kerana diri kita lemah, ilmu cuma ‘sekerat’, kudrat kita terhad. Mana mungkin kita dapat mengharungi kehidupan yang begitu mencabar ini hanya bersandarkan kekuatan diri. Justeru, dalam doa itu Rasulullah saw berpesan  agar serah dan pasrahkanlah hati serta diri kepada Allah.
Kita tidak mengetahui apa yang terbaik untuk diri kita sendiri. Kita hanya penerima, kita bukan Pemberi. Yang memberi ialah Allah, dan Allah menegaskan apa yang diberikanNya untuk kita adalah baik belaka. Namun akal kita tidak akan mampu mengetahui rahsia di sebalik yang pahit, pedih dan sakit. Mahunya yang manis-manis sahaja. Apatah lagi nafsu… ia akan memberontak apabila terjadi sesuatu yang berlawanan dengan kehendak tabienya.
Apabila berlaku sesuatu yang berlawanan dengan kehendak diri, berlakulah stres, marah dan sedih. Itu biasa. Hal itu sentiasa berlaku dalam kehidupan. Yang luar biasanya, apabila kita memilih untuk ‘berkelahi’ dengan takdir. Kita tidak menerima warna-warni kehidupan seadanya. Kita tidak berdamai dengan takdir sebaliknya memilih untuk memberontak, mempersoalkan dan melawannya. Persoalan kenapa? Mengapa? Sering menghantui jiwa.
Bayangkan kita sedang berjalan di tepi pantai sewaktu matahari mula terbenam. Warna di kaki langit menjadi jingga, oren dan kuning keemasan. Kita melihat dan menikmatinya sahaja. Kita tidak berkata, “sewajarnya ditambah warna kuning, dikurangkan warna jingga.”
Tidak! Kita tidak akan berkata begitu. Sebaliknya kita memilih untuk ‘bersahabat’ dengan alam dan menikmati lukisan alam seadanya. Hasilnya? Kita tenang. Kita nikmati alam seperti seadanya… akur kepada Pencipta senja.
Ironinya, sikap kita tidak begitu apabila berdepan dengan ‘lukisan takdir’ pada kanvas kehidupan kita. Sedangkan lukisan alam dan lukisan takdir itu sama-sama datangnya daripada Allah. Mengapa kita memilih untuk berkrisis dengan ketentuan Allah dan tidak mahu menerima semua itu seadanya?
Berusahalah dengan segala upaya yang dikurniakan Allah. Tidak salah, malah kita dituntut untuk mencorakkan kehidupan sendiri dengan panduan serta kekuatan yang dibekalkan oleh Allah jua. Namun, setelah berusaha dan bersusah payah semaksimumnya, letakkan segalanya di pinggiran. Jangan sekali-kali bersandarkan kepada diri, namun bertawakkal, bersangka baik dan berdoalah kepada Allah. Apapun nantinya hasilnya, katakan pada diri, “aku harap yang baik, Allah akan memberi yang baik.”
Jika yang diharapkan berlaku, syukur. Namun sekiranya berlaku sesuatu yang tidak dijangka dan tidak disangka… sabarlah. Belum tentu itu satu keburukan. Seringkali keberkatan, kebaikan dan kejayaan dibungkus oleh takdir dengan kepahitan, kerugian dan kegagalan. Seringkali kita gagal melihat hakikat ini ketika ia sedang berlaku… namun apabila sedikit masa berlalu barulah kita sedar, rupa-rupanya Allah takdirkan kita berundur ke belakang untuk mengambil lajak bagi melonjak lebih tinggi dan lebih jauh ke hadapan.
Inilah hakikat hidup yang dipilih Allah untuk kita. Kita akan terus berbaik sangka kepada Allah… DIA akan mengubat, melapang dan memberi kemenangan di sebalik setiap takdirNya. Ya, kita tidak akan tahu segalanya, kerana ilmu sekelumit cuma. Namun apabila Allah yang Maha Penyayang telah memilih itu kita maka yakinlah Kasih SayangNya sentiasa mendahului kemurkaanNya. Yang pahit itu akan menjadi ubat. Yang pedih itu akan menjadi penawar.
Jika itulah suara hati kita, mana mungkin kita gelisah, resah dan stres keterlaluan? Yakinlah, kita hamba Allah… Allah tidak akan mengecewakan kita.


SHARE FROM :USTAZ PAHROL =)